Beberapa Hari Tnpa Makanan, Kami Sudah Biasa BerIapar

Machang: Pernah berIapar beberapa hari aki bat t1ada makanan dan kehabisan gas memasak, tiga beranak dari Kampung Pangkal Changgong, di sini, terpksa menebaIkan muka meminjam wang daripada jiran tetangga.

Keadaan semakin genting apabila Mek Yah Che Ting, 54, dan dua anaknya, Wan Nurul Safikah Wan Hamat, 20, dan Wan Muhamad Khairi Danial, 15, diberi kata dua sama ada membayar sewa rumah atau berpindah disebabkan sewa RM200 sebulan sudah beberapa bulan tertangguh.

Mek Yah yang juga seorang ibu tunggal terlantar sejak hampir dua tahun lalu akibat penya kit kncing manis, da rah tinggi serta buah pingggang dan kini bergantung sepenuhnya kepada dua anaknya itu yang dalam usia muda terpaksa menggalas tanggungjawab berat.

“Wan Nurul Safikah bekerja di kedai makan dengan upah RM25 sehari manakala Danial yang berhenti sekolah ketika di Tingkatan Satu kini mengambil upah mengangkat barang di Pasar Borong Wakaf Bata, di sini dengan pendapatan RM20 sehari.

“Ketika sihat dulu saya menyara hidup kami dengan menoreh getah, tapi sejak hampir dua tahun lalu saya terlantar begini, dua anak ini yang mengambil alih tugas menguruskan hidup kami,” katanya ketika ditemui di rumahnya, semalam.

Kedua-dua mata Mek Yah semakin kurang nampak disebabkan kompIikasi kncing manis dan dia langsung tidka mampu menguruskan diri, sebaliknya perlu didukung untuk mandi dan dipakaikan Iampin pakai buang.

Dia meIuahkan rasa bersaIah terhadap dua anaknya itu kerana di usia muda terpaksa menggantikan tugasnya sebagai ketua keluarga dengan bekerja demi kelangsungan hidup mereka.

Katanya, lebih mengec3wakan apabila Danial tidak mampu menamatkan persekolahan kerana kekangan kewangan.

“Bab ikat perut dan catu makanan sudah biasa kami lalui terutama ketika di awal Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) baru-baru ini.

“Pada ketika itu, dua anak tidak bekerja dan keadaan sangat menyedihkan, namun kami terus bersabar,” katanya yang kema tian suami sejak 15 tahun lalu.

Terdahulu mereka menerima kunjungan kumpulan aktivis masyarakat, Pertubuhan Cempaka Merah Asnaf, yang diwakili Che Norhayati Mohamed yang menyampaikan susu khas dan lampin pakai buang buat Mek Yah.

Bagi Wan Nurul Safikah, dia dan adiknya tidak berasa terbeban menguruskan ibunya dan bernasib baik bekerja dalam tempoh waktu berlainan, sekali gus membolehkan mereka bergilir menjaga Mek Yah.

“Danial yang bekerja di awal pagi pulang ke rumah menjelang tengah hari dan kami akan bersama-sama menguruskan mek (ibu) termasuk mendukungnya untuk mandi kerana pada 6.30 petang saya pula perlu bekerja dan pulang tengah malam sebaik kedai makan ditutup.

“Keadaan mek memang semakin tervk kebelakangan ini dan dia hanya bertahan dengan ub4t sahaja tanpa mendapatkan ra watan di h0spitaI kerana kami tiada wang untuk menanggung kos rawa tan mek,” katanya.

Sumber: Harian Metro

Be the first to comment on "Beberapa Hari Tnpa Makanan, Kami Sudah Biasa BerIapar"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*