Bukan Tak Cukup Makan, Tapi Kami Dah Terbiasa SeIongkar Smpah

TUMPAT – Wanita yang menjadi tuIar selepas rakaman video dia dan anak-anaknya menyeIongkar tong smpah ters3bar di laman sosial tampil menjelaskan perbuatannya itu.

Menurut Noriza Husin, 36, dari Tumpat, dia menyeIongkar tong smpah di tepi jalan bukanlah kerana tdak cukup makan, sebaliknya perbuatan tersebut sudah terbiasa dilakukan sejak bertahun lamanya.

Menurutnya, tahun lalu dia menyeIongkar tong smpah bagi mencari besi buruk untuk menyara hidup bersama empat anknya setelah ditinggaIkan suami.

Namun kini, katanya, dia tidak menjadikan amalan mengutip bahan terbuang daripada tong smpah sebagai punca utama pendapatan keluarga kerana sudah mendapat bntuan RM400 daripada Jabatan Kebaj1kan Masyarakat (JKM) selain bekerja di kedai memproses keropok.

“Kami sudah lama tidak kutip besi buruk dalam tong smpah. Insya-ALLAH duit yang ada ini cukup untuk belanja kami lima beranak namun secara ala kadar.

“Tapi semalam (Isnin) tiba-tiba anak lelaki sulung saya berusia 10 tahun mengajak untuk mencari besi buruk. Mungkin sebab kami sudah lama tak kutip besi buruk, dia rasa teringat nak buat.

“Saya ikutkan saja sebab ini satu-satunya kerja yang kami anak beranak buat untuk sara hidup ketika susah dahulu. Bukan saya tak larang, tapi mereka dah terbiasa dari kecil lagi,” katanya ketika ditemui di rumahnya di sini pada Isnin.

Ahad lalu, tuIar video di media sosiaI menunjukkan Noriza bersama anak-anaknya menyeIongkar tong smpah di kawasan Perkampungan Belayan Baru, Tumpat.

Perbuatan tersebut mendapat smpati daripada netizen, malah ada juga yang mengvtuk.

Pada tahun lalu, media pernah melaporkan Noriza mendukung b4yi berusia tiga bulan sambil menyeIongkar tong smpah untuk mencari besi buruk, sambil sebelah tangan lagi memimpin ank ketiganya berumur empat tahun dan berjalan sejauh satu kilometer setiap hari.

Bagaimanapun, rutin Noriza sudah berubah setelah bekerja di kedai memproses keropok dan turut dibantu kakaknya, Sarinah Husin, 43, dan juga abang iparnya yang bekerja sebagai buruh.

Noriza berkata, dia kini tinggal menumpang di rumah kakaknya, menjadikan seramai 15 orang tinggal di dalam rumah tersebut.

Ibu cekal itu bagaimanapun berkata, dia tidak marahkan individu yang tuIarkan perbuatannya itu dan menyifatkan ia mungkin pembuka pintu rezeki kepada mereka 15 beranak.

“Saya nak bergantung sepenuhnya kepada kakak dan abang ipar pun tak boleh juga sebab mereka ada dua anak istimewa dan sekarang berusaha untuk membuat permohonan bntuan dengan JKM.

“Apa yang boleh saya buat sekarang adalah berjimat cermat. Sebab dua anak masih bersekolah dan itupun ada pihak sekolah yang membntu,” katanya.

Menurutnya, kalau dikenangkan kembali kisah hidupnya sebelum ini memang sed1h apabila teringat zaman ank sulungnya ke sekolah dengan hanya membawa kertas kosong kerana tidak mampu.

Disebabkan kem1skinan hidup, katanya, ada individu yang mahu membeli kndungannya ketika dia sedang hamiI dua bulan.

“Walau apa pun yang berlaku, sebvruk mana saya dipandang orang, saya tidak sesekali menjuaI ank saya. Dengan kudrat yang ada saya tetap besarkan mereka.

“Saya selalu ingatkan anak-anak, walaupun kita susah mereka kena belajar bersungguh-sungguh demi masa depan keluarga dan ingat jasa mereka yang membntu kita selama ini,” katanya.

Sementara itu, nasib keluarga tersebut mendapat perhatian aktivis masyarakat, Cempaka Merah Asnaf Society diwakili Che Norhayati Mohamed dan Ahli Parlimen Tumpat, Datuk Che Abdullah Mat Nawi yang berkunjung ke rumahnya.

Bagi mereka yang ingin membntu boleh menyalurkan svmbangan menerusi akaun 0300-84110002-3716 (Bank Simpanan Nasional) atas nama Noriza.

Sumber: sinar harian

Be the first to comment on "Bukan Tak Cukup Makan, Tapi Kami Dah Terbiasa SeIongkar Smpah"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*